Tuesday, October 21, 2008

Bunga

Di dalam sebuah gerabak LRT yang bergerak dengan kelajuan 60 kilometer sejam yang bergerak dari sub bandar menuju ke bandar. Di dalamnya kelihatan budak perempuan yang berumur lima tahun asyik berlari-lari dari tadi, Indra tertunduk sayu tidak melakukan apa-apapun menegur anak kesayangannya. Sekejap Bunga mengganggu seorang lelaki tua membaca suratkhabar dengan mengetuk-ngetuk kertas suratkhabar tersebut kemudian dia akan menarik-narik beg tangan wanita muda yang sedang berdiri di tepi pintu, wanita itu cuma tersenyum. Putri menjadi sakit hati melihatkan seorang bapa yang tidak langsung mengambil kisah anaknya berbuat nakal di tempat awam. Lalu dia mengambil keputusan menegur bapa tersebut “wahai tuan tidak tuan sedar bahawa anak tuan mengganggu semua orang di dalam keretapi ini"? soalnya tertib.

Indra mengangkat mukanya kelihatan sangat muram seperti manusia yang sarat dengan kesedihan, dia merenung sedalam-dalam mata Putri. “Saya faham maksud saudari tetapi saya tidak mampu melakukannya kali ini” dalam nada yang tersekat-sekat. “Menegur Bunga supaya berbuat baik bukanlah satu perkara yang susah bagi saya tetapi untuk memandang mukanya mengatakan kami dalam perjalanan ke hospital melihat ibunya yang telah tiada adalah sesuatu yang tak mampu saya lakukan” sambil menundukan kepalanya ke lantai dan menjeling ke arah Bunga yang masih bermain-main. Perlahan-lahan air mata Putri bergenang jatuh dari kelopak matanya, rasa bersalah yang amat sangat kerana tegurannya terhadap lelaki tersebut, dia sendiri pun tidak mampu melakukan apa-apapun jika keadaan yang sama berlaku padanya. Perlahan-lahan dia pergi ke arah Bunga duduk berlutut sambil memeluk Bunga, Bunga kelihatan meronta-ronta minta dilepaskan, semua penumpang kelihatan tertanya-tanya apakah yang berlaku melihatkan keadaan itu.

Linda tertanya-tanya siapakah yang keluar daripada kereta hitam suaminya kerana suaminya bukanlah botak kerana ia mempunyai rambut yang ikal. Subhanallah!!! Kenapa ni bang? dia melihat suaminya sudah botak rambutnya sambil memakai baju T putih yang tertera gambar Hello Kitty, entahlah nampak seperti tidak kena langsung penampilannya. Tidak salahkan jika kita satu keluarga menjadi botak? sahutnya tersenyum panjang. Linda terus memeluk Indra tanpa memperdulikan orang yang lalu-lalang di hadapan perkarangan rumah mereka, Linda merasakan dirinya sangat bertuah kerana mempunyai Indra.

Semenjak hari itu dia tidak pernah malu dengan keadaan dirinya tidak pernah menyembunyikan rambutnya yang semakin gugur akibat rawatan kimoterapi. Dia menjadi semakin kuat melawan penyakit yang datang mahu membunuhnya. Jika Indra mempunyai waktu lapang dia sentiasa membawa dirinya berjalan-jalan ke mana-mana tempat yang disukainya yang lebih manis, dia, Indra dan Bunga akan sentiasa memakai baju Hello Kitty menandakan mereka sehati sejiwa. Itulah Indra, lelaki yang sentiasa penuh dengan kejutan dalam hidupnya, lelaki yang tidak pernah putus asa mencintainya walaupun keadaanya sudah tidak seperti dahulu.

“Aku sudah bosan dengan karenahnya, aku mahu kau berhentikannya dengan apa cara sekalipun.” Farouk menambah. Kau tengok tadi semasa meeting dia pengsan lagi dan kita terpaksa buang masa melayan karenah dia dan meeting terpaksa ditangguhkan, time is money, come on Syed, we are running a business not a welfare! Terjahnya pada Syed yang duduk di atas kerusi hitamnya. Ahhh!!! rungut Syed perlahan, “apa-apapun biar aku yang melakukannya, kau jangan buat apa-apa lagi.” Kata-kata itu membuatkan Farouk mendengus dan keluar dari bilik Syed. Di saat ini Syed terperangkap dengan soal kemanusiaan dan keuntungan syarikat yang ditubuhkan bersama Farouk tujuh tahun lalu. Jika dia terus menggaji Linda sebagai Pengurus Perhubungan Korporat yang tidak membawa apa-apa faedah kepada syarikat bermakna dia meruntuhkan segala apa yang dibinanya selama ini kerana bukan sedikit gaji Linda yang perlu dibayar hampir menyamai gaji empat orang Junior Executive. Dia juga mempunyai sejarah yang sangat panjang dengan Linda, mereka belajar di universiti yang sama dan sebenarnya pernah bercinta tetapi dia kecundang dengan Indra. Semenjak itu dia tidak pernah percaya pada cinta lagi, baginya cinta itu sangat kejam hingga hampir-hampir menyebabkan dia berputus asa untuk hidup.

Mariam, panggil Linda jumpa saya sekarang!. Interkom Syed pada setiausahanya. Baik tuan! sahut Mariam. Tidak sampai lima minit Linda sudah berada di hadapannya, bibirnya kelihatan pucat menggambarkan dirinya sarat menanggung barah yang menyerang dirinya. Syed menunjukkan isyarat tangan menyuruh Linda duduk di hadapannya. Linda I rasa you tahu kenapa I panggil you? Soal Syed. Linda mengangguk sayu. I tahu bahawa you banyak berjasa pada syarikat tetapi dalam soal business soal moral atau kemanusiaan bukanlah perkara nombor satu yang penting keuntungan. Syed menambah lagi. Di dalam sampul surat ini terdapat surat yang perlu tandatangani mengatakan you akan berhenti kerja dengan alasan kesihatan, jika tidak tidak mengapa. I tetap akan berhentikan you, dengan bukti-bukti ketidakhadiran you di pejabat, you akan kalah kes ini di Mahkamah Perhubungan Perusahaan. Linda tersentak, matanya agak terjegil.

Dia tahu kebelakangan ini kehadirannya di pejabat agak merosot tetapi tidak pernahkah Syed melihatnya dari sudut kemanusiaan seperti yang mereka perjuangkan dan percaya sewaktu di universiti dahulu. Seolah-olah ini adalah satu hukuman kepadanya, dulu dia meninggalkan Syed kerana beralih cinta kepada Indra yang dilihatnya agak bersesuaian dirinyanya. Dia telah merubah Syed menjadi raksasa yang akan “membaham” orang di sekelilingnya jauh dari sifat asalnya. Ya Allah ampunkan aku Ya Allah!!! bisik hatinya. Dengan wajah sayu dia mengambil sampul tersebut dan berlalu dari situ, sebelum itu dia berkata. “Maafkan aku Syed, jika aku menyebabkan kau bersifat sebegini.” Syed tenang tidak berkata apa-apa hanya memerhatikan Linda berlalu dari situ dan dia meneruskan rutinnya seperti biasa seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku. Baginya sifat kemanusiaan sudah lama hilang dalam dirinya semenjak dia kehilangan cintanya dan dia sudah tidak peduli apa yang akan dicemuh oleh pekerja terhadapnya.

Daddy bila nak tengok mama? ngomel Bunga yang asyik mundar-mandir dari tadi di ruang tamu. “Sekejap lagi ye sayang” sahut Indra sayu dan dalam kepenatan yang baru pulang dari pejabat. Baginya hidup mesti diteruskan walaupun Linda sakit di hospital, dia perlu bekerja kerana dia masih mempunyai Bunga yang perlu dijaga. Keluarga mentuanya pernah menawarkan untuk mengambil Bunga tinggal dengan mereka tapi dia menghalang, begitu juga dengan ibunya sendiri. Biarlah dia susah tapi mereka bertiga perlu bersama menghadapinya jika dia hampir kehilangan Linda dia tidak mahu kehilangan Bunga. Dia mereneh sup ayam yang amat digemari oleh Linda walaupun dia tahu sebenarnya Linda hanya memaksa diri memakannya kerana mahu menjaga hatinya, sekurang-kurangnya ia dapat memberi tenaga kepada Linda yang uzur. Selesai sudah urusan mereneh sup tadi dia menyiapkanya ke dalam bekas dan mencapai kunci kereta untuk stesen LRT ke hospital bagi mengelakkan kesesakan lalu lintas di pusat bandar di mana hospital itu berada.

Hari itu Indra sangat sibuk dengan application software yang baru dibeli oleh syarikatnya demi untuk melancarkan segala urusan pentadbiran syarikat kerana perisian tersebut dapat menguruskan segala soal cuti, gaji hinggalah kepada bonus pekerja. Walaupun sedang dilanda krisis yang besar dalam hidupnya dia terpaksa juga meneruskan kerjanya seperti biasa dan dia bersyukur kerana mempunyai pasukan kerja yang hebat dan memahami masalah yang ditanggungnya. Tiba-tiba dia menerima panggilan telefon daripada Dr. Sahar yang mahu berjumpanya petang ini, hari itu dia merasakan bahawa kitaran hari terasa lambat seperti yang sepatutnya. “Indra biarlah aku berterus terang, sel-sel barah pada Linda sudah mula merebak ketempat lain, rawatan kimoterapi nampaknya tidak banyak membantu”, terang Dr. Sahar bersungguh-sungguh. “Secara jujurnya aku tidak rasa dia mempunyai harapan untuk hidup lebih dari sebulan berdasarkan analisa dan pemerhatian aku, namun kita harus percaya bahawa nyawa itu ketentuan Allah”, sambungnya sambil bangun dari kerusi empuknya. Dr. Sahar memegang bahu kanan Indra untuk menenangkannya. Di ketika itu Indra merasakan lemah segala anggota badannya rasanya dia sudah tidak mampu untuk hidup lagi. Dalam keadaan penuh longlai dia melangkah untuk melihat Linda di wad 3, dia sudah tidak mampu memberi harapan kepada Linda.

“Oh tuhan kenapa Linda? Kenapa tidak aku sahaja” getus Indra dalam doanya kepada tuhan “Masyallah apa hendak jadi kepadaku sekarang baru diuji hendak menyalahkan tuhan pula”, bisik hati Indra. Dia teringat kata-kata Ustaz Nayan bahawa setiap makhluk dimuka bumi hanya diuji oleh tuhan dengan setakat termampu oleh makhluknya. Dia mengucap panjang di beranda masjid tempatnya berhenti menunaikan solat Asar, kelihatan seorang lelaki membawa bayi kecil dengan memangkunya masuk ke perkarangan masjid. Lelaki itu berhenti sejenak merenungnya lalu menyapa, Indra! sambil tersenyum. Nasir! sahut Indra sambil mereka berjabat tangan. Sambil menyentuh pipi bayi Nasir Indra melontarkan soalan “mana Marsha?”. Nasir mengerutkan mukanya, ibunya telah tiada sewaktu melahirkan kerana “turun darah” dan mulai hari itu akulah ibunya” jawab Nasir sambil tersenyum pahit. "Life must goes on Indra," tambah Nasir. Nasir memohon diri kerana mahu cepat bersolat kerana ada urusan lain, Indra cuma memerhati Nasir menjaga anaknya dengan penuh kasih sayang hingga sanggup membawanya kemana-mana sahaja. Mulai hari ini dia berazam untuk menerima realiti, dia akan meneruskan kehidupan kerana dia masih perlu menjaga Bunga yang merupakan tanda cintanya pada Linda. Dia perlu hidup untuk Bunga!


Raja Melewar

5 comments:

15 said...

aku pun leh jaga bunga gak...heheheh...nanti bela bebaik wat bini...huhuhu...

jgn mrah yer...

best citer ni...
ko xnak bukukan sume cerpen ko ker?

Maswafi Abd Samat said...

amboi2 gatalnya!!!

Bagi la can kat abang long dulu!!!

Aku pun sebenarnya suka kat Bunga.

Cerita ni sebenarnya sedikit kena mengena dengan bekas awek-awek aku yg kena kanser.

15 said...

banyak awek ko kne kanser...
tlebih kasih sayang pe ko bagi kat diorang...

Pengembara Langit said...

ooooo...korg pikir korang je nak bunga. aku nak gakkkkk!!!!

Anonymous said...

Citer ni tiada kena mengena dgn sesiapa samada yg hidup atau yg telah mati kan, Wafi??...nama Syed, Linda tu mcm org2 yg aku kenal masa aku keje kat Faber (Finance Dept.) dari tahun 2000 - 2003 dulu...hehehe