Saturday, April 12, 2008

Mungkin Cinta Bermaksud Melepaskan Dia Pergi

I
-
Johan seorang pemuda yang tinggi lampai, dan rambutnya ikal tidak panjang atau terlalu pendek. Petang itu dia berlatih pukulan tangan kosong, dia menyepak angin beberapa kali begitu juga dengan latihan tangan beberapa kali dia menumbuk angin. Entah kenapa lain macam benar anginnya kerana tidak memakai baju melainkan seluar pendek ala-ala tomoi. Dia mula memasuki fasa kedua latihan iaitu menumbuk dan menendang punching bag, nampak seperti tidak terarah punching bag tersebut hinggakan menyukarkan latihan. Sarah yang berada di situ datang memegang punching bag tersebut untuk memastikan Johan dapat melakukan teknik yang betul. Johan mengambil peluang menumbuk dan menendang punching bag tersebut berkali-kali hinggakan pada satu tahap dia keletihan yang amat sangat hinggakan bersandar pada punching bag tersebut.
-
“Sofea???”, perkataan pertama terpacul dari mulut Sarah sambil menggelengkan kepalanya. Johan langsung tidak dapat menyembunyikan langsung masalahnya kepada pelajar jurusan perubatan yang pernah satu ketika menyebabkan hubungannya dan Sofea meruncing kerana keakraban mereka teruatama mengadakan latihan seni mempertahankan diri bersama. Johan menggangguk malas tanda mengiyakan soalannya. Sarah mencapai air kosong di dalam bekas minuman 1.5 liter lalu diajukan kepada Johan. Johan mencapai botol tersebut kemudian meneguknya dengan perlahan-lahan terasa air itu begitu sejuk hingga terasa melalui kerongkong hingga dada.
-
“Kenapa pula kali ini? I harap bukan i lagi yang menjadi puncanya, cakapnya pendek tapi berasas”. “Tidak! Bukan you, kali ini lebih berat kerana secara tiba-tiba dia minta berpisah dengan alasan tiada jodoh”, balasku. “You ada buat salah?” soal Sarah sambil memberi tumpuan penuh kepadaku, dan kali ini kami saling duduk bersila sambil menghadap satu sama lain. “Entahlah kali ini berat betul masalahnya mungkin Razlan puncanya, you pun tahu dia memang minat dengan Sofea sejak kita di tahun satu lagi. Pernah juga dia memburukkan i hingga disoal yang bukan-bukan oleh Sofea”, hujah Johan agak panjang. “I harap you dapat berfikir secara matang bukannya bertindak secara terburu-buru”, balas Sarah.
-
II
-
Johan membelek tesis karangan Dr. Haron Daud dan merujuk kepada bab 3, namun otaknya tidak berfungsi sebaliknya hanya memikirkan Sofea. Dari tingkap bercermin gelap bilik perpustakaan Zaaba ini, semua manusia yang lalu-lalang boleh dilihat di situ, tiba-tiba hatinya luluh melihat Sofea jalan beriringan dengan Razlan walaupun tidak mesra ia cukup membuatkan hatinya cukup panas. Dengan pantas Johan menyerahkan tesis tersebut kepada pembantu perpustakaan hinggakan membuatkannya terpinga-pinga kenapa Johan tergopoh-gapah. Johan berlari anak menuju ke rak bag untuk mengambil bag dan helmetnya, dengan termengah-mengah Johan tiba ke tempat mereka berjalan tadi namun hampa mereka sudah tiada. Prangg… Johan menghempaskan helmetnya ke jalan tar melepaskan kemarahan, hingga menyebabkan semua orang di sekitar menoleh kepadanya.
-
III
-
Bertempat di tepi pantai yang berpasir putih tidak tercemar oleh sampah, di sebelah kanan menghadap laut terdapat timbunan batu karang yang besar dan bukit yang tinggi memutuskan pantai itu dengan daratan yang landai, manakala di sebelah kirinya pula hanyalah hutan sepanjang tiga kilometer di mana kadang-kadang terdapat laluan tikus di tanah persendirian itu untuk laluan pemancing datang ke situ. Kelihatan Johan dan Razlan sudah megah dengan bahu melayu cekak musang berwarna hitam, memakai sampin lengkap dengan bengkung merah di pinggang dan tanjak gajah berjuang di kepala. Ternyata pakaian mereka sudah agak lusuh tetapi seragam menggambarkan mereka daripada perguruan yang sama.
-
Mereka bersalaman tetapi bukannya cara yang biasa tetapi cara dua orang memulakan acara di gelanggang penuh dengan dendam di hati masing-masing. Johan menepuk dengan penuh yakin tangan kanan Razlan menandakan pertarungan itu bermula dan terus melakukan serangan penumbuk tangan kiri dan kanannya secara bertubi-tubi ke arah muka Razlan namun satu pun tidak berjaya. Kemudian dia cuba menyauk kaki kanan Razlan dengan kaki kirinya namun berjaya di elak ini membuatkan Johan membelakangkan Razlan. Razlan mengambil peluang melakukan tendanggan libasan kaki kiri pada Johan namun dia terperangkap kerana ia sebenarnya hanya umpan. Johan menangkap kaki Razlan terus menyiku kakinya sekuat hati dan menyusul dengan hentakan belakang tapak tangan pada mukanya.
_
Razlan meraung kesakitan, bibirnya sudah pecah berdarah dan begitu juga dengan hidungnya, dia sekarang dalam keadaan separuh duduk, dia cuba bangun ternyata langkahnya sudah mula berjengket kerana di siku tadi. Perlahan-lahan dia membuka bengkung merah lusuh sepanjang sedepa, sehasta, empat jari yang melilit pada pinggangnya untuk mengesat darah pada bibir dan hidungnya. Johan tersenyum puas. “Nampaknya kau bersungguh betul mahu memukul aku?”, Razlan bersuara sambil membetulkan semua lilitan bengkungnya. Soalan itu tidak berbalas melainkan suara deruman ombak yang semakin kuat, sekuat dendam mereka berdua.
-
Johan tidak membenarkan Razlan berehat panjang terus melakukan serangan dengan mengangkat kaki kirinya melakukan serangan tendang petik ke arah Razlan tetapi berjaya dielak apabila mengilas dadanya ke kiri. Johan bertambah berang terus mengasak dengan siku kanannya tetapi ditampan kemas oleh Razlan. Terus Razlan menyauk kaki kanan Johan, terjelepuk Johan di atas pasir. Johan terus membalas serangan dalam keadaan terbaring dengan melibas tumit kiri Razlan hingga membuatkannya tersungkur. Johan bingkas bangun dalam kepayahan, baru separuh usahanya satu libasan yang kuat kaki kanan Razlan betul-betul mengenai tulang belakangnya. Johan tersungkur sambil menjerit kesakitan yang amat sangat seperti dipukul dengan kayu sakitnya, hilang terus senyuman pada raut wajah Johan. Nafasnya berdegup kencang kerana banyak melakukan gerakan dari tadi berbanding dengan Razlan.
-
“Mampusss kau!!!” Johan kembali memulakan serangan dengan tendangan libasan kaki kirinya tetapi dapat ditampan oleh kaki kiri Razlan hingga kakinya terasa seperti hendak patah membuatkan dia tersentak. Giliran Razlan menyerang bertubi-tubi tanpa belas pula dengan tumbukan tangan kiri dan kanan ke muka Johan. Seterusnya disusuli dengan tendangan libas kiri dan kanan oleh Razlan namun masih belum mampu menumbangkan Johan yang bertarung seperti harimau hilang kuku. Razlan mengawal pertarungan, dia menarik nafas yang agak panjang kemudian dipasak kakinya kemas-sekemasnya. Tanpa membuang masa dengan pantas dia melakukan gerakan lipat pandan sebelum melakukan tendangan petik rusa tepat mengenai ulu hati Johan.
-
Pandangan Johan tiba-tiba gelap, dia tidak boleh bernafas seperti ada sesuatu yang menahan pernafasannya. Dirinya sudah tertiarap di atas pasir sementara tangan kanannya yang tidak bermaya cuba menggengam jantungnya yang seperti sudah berhenti berdenyut. Muka Johan penuh dengan pasir putih yang bersih, matanya bengkak dan bibirnya pecah berdarah, dia cuba mengerang dengan kuat tetapi seperti ada sesuatu yang cuba menyekat kerongkongnya. Razlan hanya memerhati dan berdiri tegak tetapi tidak senyum malah kelihatan seolah-olah menyesal dengan perbuatannya. Selang beberapa minit, Johan cuba bangun dalam kepayahan yang amat sangat tetapi gagal, dadanya terasa seperti hendak pecah akibat tendangan petik rusa tadi, dia membiarkan sahaja dirinya tertiarap seketika.
-
Untuk kali kedua Johan cuba bangun, boleh cuma setakat keadaan duduk itupun terpaksa melunjurkan kakinya dan tangannya terpaksa mengurut dadanya yang sakit. “Dulu di sini kita bertarung kerana kau mempertahankan lafaz keramat kau pada Sofea dan kau menewaskan aku kerana Sofea tidak pernah sekalipun mencintai aku, cuma aku yang bertepuk sebelah tangan. Hingga sekarang pun dia tidak pernah menyukai aku apatah lagi mencintai aku.”
-
“Hari ini kau kalah kerana kau bukan mempertahankan cinta kau seperti dulu tetapi kerana mengikut sifat marah kau bukannya lafaz keramat yang pernah diucapkan”. “Sedarlah Johan bahawa sesekali di dalam hidup ini kita terpaksa melupakan orang yang kita sayang walapun ia pahit” sambung Razlan. Johan memandang tepat ke arah muka Razlan dengan penuh sayu seolah-olah meminta simpati. “Hingga sekarang aku masih membenci kau kerana daripada dulu hingga sekarang kau asyik mendapat segala yang kau hajati, tetapi percayalah apabila perhubungan kau dengan Sofea putus di tengah jalan aku rasa amat kasihan pada kau walaupun pada suatu ketika aku pernah merosakkan hubungan kau berdua” tambah Razlan.
-
Perlahan-lahan Razlan dengan langkah yang longlai meninggalkan pantai yang menjadi saksi setiap kali mereka bertarung sejak remaja lagi, walaupun ia dapat mengalahkan Johan hatinya tidak puas malah bersimpati pada lawannya. Johan merasa sesal sedalam-dalamnya kerana menuduh lelaki sebaik Razlan dalam hal percintaannya dengan Sofea, terfikir olehnya bagaimana dia boleh melakukan perkara bodoh hingga mengajak Razlan bertarung di situ walhal Razlan tiada kena mengena dengan hal cintanya dengan Sofea. Mungkin sudah sampai masanya dia patut menerima hakikat bahawa definasi cintanya sangat berbeza kerana terpaksa melepaskan kekasihnya untuk membuktikan cintanya.


Raja Melewar
12 April 2008
Maswafi Bin Abd Samat
maswafi2@yahoo.com

2 comments:

Ariffin ibn Salleh said...

ermmm... kisah betul ke? :-)

Maswafi Abd Samat said...

Mana ada la!!! cerita rekaan tetapi bab-bab bertumbuk itu semua cerita benar belaka.