Saturday, December 06, 2008

Perjuangan

Johan merasakan ada sesuatu yang tidak kena pada hari ini, jumaat hari ini sangat lain daripada yang sebelum-sebelumnya. Bukannya dia tidak biasa dengan demontrasi secara aman di perkarangan masjid sebelah universiti selepas solat jumaat yang kadang-kadang berlanjutan hingga ke bulatan universiti sebelum bersurai jika ada isu yang perlu diutarakan. Johan langsung tidak menumpukan kepada khutbah yang diberikan oleh khatib, tetapi memikirkan kenapa ada pihak FRU berkawal di luar masjid dan di sebelahnya sendiri adalah pegawai polis yang dijumpainya semalam untuk urusan perkhemahannya. Pegawai polis itu berpakaian preman dan tersemat reben berwarna merah pada lengan tangan kanannya, Johan memerhatikan sekelilingnya terdapat tiga orang lain yang memakai reben tersebut ini bermakna di dalam masjid itu sebenarnya sudah dikawal polis bukan sahaja diluar!.

Habis sahaja doa solat jumaat diaminkan, demontrasi dimulakan oleh seorang pemuda dari parti politik pembangkang dengan menggunakan pembesar suara menyatakan ketidakpuasan hatinya dengan kedatangan pemain kriket Israel ke Kuala Lumpur. Suasana sangat berbeza daripada demontrasi yang dianjurkan oleh pelajar sebelum ini, tidak sampai 10 minit keadaan menjadi sangat tegang apabila FRU menyuraikan orang ramai dengan penyembur air yang berbau minyak. Johan beredar dari situ, tangannya merah dan terasa pedih akibat semburan air tersebut keadaan menjadi lebih teruk apabila beberapa buah gas pemedih mata dilontar oleh FRU. Mata Johan berasa pedih, dia terlihat Indra menutup muka dengan sehelai kain sambil melontar semula gas pemedih mata tersebut ke arah FRU.

Johan pantas menarik tangan kanan Indra yang mahu ke dalam masjid menyertai yang lain, Indra sedikit meronta sebagai tanda tidak bersetuju tetapi akhirnya akur. Mereka turun ke parit besar bersebelahan masjid berlari menuju ke arah perumahan tempat mereka tinggal, terdapat juga beberapa orang awam lain mengikuti mereka. Ramai yang terperangkap di dalam masjid di kepung oleh FRU, Johan dan Indra kelihatan termengah-mengah, mereka terpaksa mengerah segala keringat untuk naik semula ke atas jalan raya jauh dari masjid tersebut. Dari jauh mereka hanya menggelengkan kepala melihat suasana jalan sangat sesak dengan kenderaan pihak keselamatan, mengepung masjid tersebut seolah-olah berperang dengan pengganas!.

Malam itu Johan dan Indra minum teh tarik bersama di sebuah warung di bawah flat yang mereka duduki, mereka tidak bercakap tetapi lebih menumpukan siaran berita pada kaca TV buruk di warung tersebut untuk melihat apa yang terjadi kepada rakan-rakan mereka yang terlibat pada demontrasi petang tadi. Johan memulakan bicara, “aku tahu kau tidak setuju dengan kerajaan dalam hal tadi, aku pun tidak setuju” sambil Johan menghirup teh tariknya perlahan-lahan, Indra membisu seperti tidak mahu berkata-kata dan air minumannya dibiarkan tidak berusik. “Indra kita harus fokus pada tujuan kita datang ke sini iaitu untuk belajar” sambung Johan tenang. “Tapi tidak salahkan jika kita memperjuangkan isu-isu rakyat, bukankah mahasiswa harus berperanan memperjuangkan masalah bangsanya?” soal Indra. Johan terdiam sebentar jika boleh tidak mahu berdebat dengan Indra kerana Indra bukan calang-calang orang untuknya berdebat, seingatnya semasa di sekolah Indra pernah mewakili debat daerah hingga ke peringkat negeri.

“Aku tahu kau menjadikan orang yang menjadi orang nombor dua negara sebagai idola kau, tapi kau kena faham siapa dia sewaktu dia belajar seperti kita, jika dia gagal belajar pun dia masih boleh hidup senang” Johan menyambung. “Kita??? Jika kita ditangkap oleh AUKU, ibubapa kita pasti menangis menanggung malu dan kita akan menghadapi kesusahan dalam segala urusan, itulah takdir kita”. Kata-kata Johan itu membuatkan Indra tunduk membisu. “Lagipun takkan kau hendak membiarkan aku menang percuma dalam pilihanraya Majlis Perwakilan Pelajar disebabkan kau tidak dibenarkan bertanding?” Johan menambah. Kata-kata itu membuatkan Indra tersenyum dan kembali ceria, “baiklah kita berjumpa di gazebo minggu depan memperjuangkan masalah pelajar” kata Indra penuh bersemangat. “Ha..haa.. itulah Indra yang aku kenal!!!” balas Johan.

Malam yang dinanti-nanti tiba juga, keputusan di Panggung Eksperimen jelas memihak pada Indra dan kawan-kawannya dan mereka meraikan dengan kesyukuran sambil memanjatkan doa secara berjemaah. Johan hanya mampu melihat kemenangan Indra dari jauh sambil tersenyum pahit, lalu ia berjalan perlahan ke gazebo tempat dia dan Indra berdebat semalam. Walaupun dia secara individu ia menang namun kekalahan kebanyakan kawan-kawannya membuatkan ia tidak boleh membentuk Majlis Perwakilan Pelajar bagi kumpulannya, sekarang terserah kepada Indra untuk menetapkan barisan kepimpinan yang baru. Ia pasrah, Indra memang layak untuk menang kerana “six elements of ledearship” yang ada padanya, lagipun isu-isu pelajar seperti masalah pengangkutan dan kenaikan harga makanan di kafe tidak dapat ditanganinya dengan baik pada sesi lepas.

Johan seakan menyesal kerana memandang remeh isu tersebut, sebaliknya lebih banyak menumpukan isu-isu yang berlaku di tanah air. Dia berada betul-betul di tempat dia berdebat dengan Indra semalam. “Aku tahu kau mesti ada di sini!” soal Indra. Johan agak terkejut dengan kehadiran Indra lantas menghulurkan tangan sambil mengucapkan “tahniah!”. “Aku takkan berada di sini, jika kau tidak ‘menyelamatkan’ aku dulu” balas Indra sambil mereka berpelukan. “Aku tidak pernah kesal kalah ditangan orang yang aku percaya mampu memimpin pelajar dengan baik.” balas Johan, mereka kembali ceria seperti sebelumnya betapa hebatnya persahabatan mereka walaupun berlainan ideologi politik.

Malam itu suasana sangat tegang dalam bilik aras bawah tutorial di Falkulti Akademi Islam, majlis syura yang dipengerusikan oleh Nik selaku pelajar senior sudah agak tidak terkawal seperti sebelum pilihanraya. “Indra kau harus pentingkan jemaah daripada kepentingan peribadi” soal Nik dalam nada yang keras. Keadaan bilik itu sunyi seketika menanti jawapan daripada Indra. “Adakah Syed dan Hambali tidak cukup Islam hingga kau pinggirkan mereka, hanya kerana mereka bukan pelajar jurusan Pengajian Islam?” balas Indra tenang.

“Habis apa yang kau mahu?” sampuk Wan yang sebaya dengan Indra. “Beginilah sahabatku, aku mahu kau melantik Syed sebagai Timbalan Presiden dan Hambali sebagai Bendahari” balas Indra lembut. “Kita seharusnya kembali kepada Islam agama yang menganjurkan sifat adil bukannya politik kesukuan seperti ini” sambung Indra lagi. “Lihat sahaja Johan walaupun kita asyik mengatakannya sekular tetapi dia tidak pernah menggunakan nama Islam untuk kepentingan peribadinya, malah cuba menganjurkan program bercorak keislaman sebelum ini”, Indra menyambung seakan berkhutbah.

“Aku rasa sudah tiba masanya kita mengubah politik kesukuan yang sudah lama menjadi amalan, kita harus berubah menjadi pendokong Islam yang tulen bukan sekadar hanya berkata-kata”. Indra bangun dari kerusinya lalu mengucapkan salam kepada kawan-kawannya. Kemudian dia beredar dari situ diikuti oleh Syed, Hambali dan enam rakan yang bukan dari jurusan Pengajian Islam. Nik dan Wan berpandangan sesama sendiri tanpa ada keputusan, mereka buntu!. Indra tidak kisah dilantik sebagai setiausaha walaupun mendapat undian tertinggi, tetapi meletakkan Syed dan Hambali yang juga antara mempunyai undi tertinggi sebagai ketua biro adalah tidak patut dengan alasan mereka bukannya daripada jurusan Pengajian Islam.

Berita tentang majlis syura itu sudah merebak di dalam kampus, barisan kepimpinan bersikap mendiamkan diri. Antara spekulasi yang timbul ialah Indra dan Johan akan bergabung untuk membentuk barisan kepimpinan yang baru ini, tidak mustahil kerana mereka adalah kawan baik walaupun tidak sealiran. Akhirnya setelah seminggu mahasiswa tertanya-tanya barisan kepimpinan baru, senarai nama rasmi telah dikeluarkan oleh Hal Ehwal Pelajar bahawa Indra masih bersama dengan jemaahnya. Walaupun Nik menjadi Presiden, semua syarat yang diminta oleh Indra dipenuhi dan berlaku perubahan kepimpinan yang nampak lebih adil daripada yang dirancang oleh Nik dan Wan sebelum ini. Sesungguhnya Indra telah menyumbang perkara yang sangat bermakna kepada dengan mengubah senario politik kampus di dalam jemaahnya.

2 comments:

mysabil said...

Hmmm....

Bagus cerpen nih...elok jg jadikan cerpan. Teman booking satu!

Maswafi Abd Samat said...

Kalau dijadikan cerita panjang banyak watak kena letak la spt sabli, syariful, yazid, tengku alida, dalila, mko, saipul dan bermacam lagi. hee...hee...