Monday, November 12, 2007

Hari ini barulah aku terasa betul-betul hendak menikah buat pertama kalinya dalam tahun ini itupun setelah “alignment” pinggang aku lari sedikit akibat jarak 42.195km di Secondlink Bridge Marathon Edisi ke 8 semalam. Entah kenapa aku masih lagi bingung sejak semalam seperti baru dipukul bini kerana mencuri duit dapur, walaupun sepatutnya ia disambut dengan perasaan gembira kerana mendapat tempat ke 28 dengan catatan masa 5 jam 15 minit. Kadang-kadang aku merasakan Farid, Zafrul dan diri aku sendiri seperti datang dari planet lain kerana sanggup ke Nusajaya hanya untuk mendera diri sendiri di laluan yang sama jauhnya dari Kuala Lumpur ke Nilai.

Kulit aku sudah semakin hitam berkilat walaupun memang hitam warna asalnya dan ramai yang pengsan di dalam khemah pertolongan kecemasan menggambarkan betapa panasnya keadaan di situ. Laluan berbukit dan cuaca panas bukanlah penyebab utama aku kebingungan tetapi ketiadaan stesen air pada tempat sepatutnya menyebabkan aku seolah-olah mempertaruhkan nyawa kerana kehabisan air di dalam badan. Jarak stesen air dari 7km ke 10km bukanlah perkara yang sepatutnya dilakukan untuk marathon penuh kerana ia sepatutnya diadakan setiap 2.5km selepas jarak melepasi 21km untuk mengelakkan kematian akibat kekurangan air. Hingga di satu tahap aku terpaksa meminta air daripada sesiapa sahaja yang aku jumpa, mujurla ramai yang bersimpati dengan aku terutama badan beruniform seperti JPA dan pasukan perubatan yang sanggup memberikan bekalan air mereka kepada aku.


Aku sedikit bengang dengan Ayob dan Rambo yang mendapat medal untuk kelompok 100 terbaik untuk kategori 21km telah menghabiskan milo yang ada hingga aku tidak sempat merasainya seperti kebiasaan dengan alasan terlalu lama menunggu aku, Farid dan Zafrul. Mana tidaknya aku sampai lewat apabila asyik mengalami kekejangan otot selepas 32km hingga terpaksa melakukan regangan otot setiap satu kilometer mungkin kerana kekurangan garam di dalam badan kerana tiada langsung “sport drink” disediakan sepanjang jalan. Di kilometer 32 juga sudah tidak boleh berlari dan terpaksa berjalan sejauh satu kilometer kerana kesakitan yang amat sangat tetapi bila memikirkan aku datang sejauh 332 km dari Kuala Lumpur bukannya untuk diketawakan oleh Sham dan rakan-rakannya terpaksalah aku berlari juga.


Zafrul mendapat kedudukan ke 34, namun aku sebagai mentor marathon penuh Farid sangat berbangga dengannya kerana dia dapat memintas aku di kilometer ke 32 dan menduduki tempat ke 26. Sekurang-kurangnya ia dapat memadamkan suara-suara nakal yang asyik cuba menjatuhkan mentalnya supaya tidak mengikut aku menawan jambatan Link Kedua. Aku cuma memberikan dua bintang kepada penganjur kerana tiada persediaan mencukupi daripada segi stesen air hingga membahayakan nyawa peserta, tiada “sport drink” dan kelewatan dalam melepaskan peserta walaupun penganjurannya agak meriah.

1 comment:

Dr.M said...

tahniah bang ! Kau memang hebat... kau kena train aku lepas ni.. hahaha