Tuesday, May 05, 2009

Cinta Hello Kitty


Pagi yang sangat baik kerana cuaca berkabus sekitar gunung-ganang yang selari dengan Batang Rajang, musim kemarau yang berlanjutan selama dua minggu mencetekkan Batang Rajang, kelihatan sebuah perahu kecil yang boleh dinaiki oleh empat orang menggunakan enjin 15 kuasa kuda mudik ke hulu mencari ikan. Seperti biasa setiap hari Selasa aku akan memakai pakaian sukan dan menggantung wisel di leherku kerana akan mengajar Pendidikan Jasmani pada awal waktu.

-

Sekarang ini jika aku di puncak Nuang sudah tentu aku menjerit untuk melepaskan geram bila hampa dengan keputusan sukan Bola Baling MSSRD Sarawak yang tidak memihak pada kami minggu lepas kerana berlaku ketidakadilan dalam soal pengadilan. Di bawah bimbingan Cikgu Helmi, laluan untuk ke peringkat hampir pasti jika menewaskan pasukan Miri tetapi 2 gol dibatalkan dan penjaga masa melebihkan masa daripada yang sepatutnya untuk memberikan kelebihan kepada pasukan Miri dengan 10 jaringan berbalas 9. Namun bagi aku mereka tetap juara kerana mengalahkan pasukan Kuching, Betong dan Limbang dengan mata 11-0, 14-1, 10-4. Lagipun perjalanan hidup ini sangat panjang untuk disia-siakan hanya satu perkara, mereka boleh pergi lebih jauh dari apa yang mereka fikirkan.

-

Setelah puas menghirup udara yang segar dan melepaskan geram di jelatong aku terus menuju ke bilik guru untuk memulakan tugas aku. Kelihatan dua orang murid perempuan berlari anak turun dari tangga bangunan sekolah kayu yang dibina pada tahun 1979 yang berusia kurang sedikit daripada usia aku, agak bergegar juga bangunan lama itu dibuatnya. “Cikgu, cikgu” jerit mereka kepadaku, aku terhenti. “Selamat hari jadi cikgu!!!” terkejut aku apabila menerima ucapan tersebut Valentika dan Angela pelajar tahun empat itu, mereka berdua menyampaikan kepada aku sekeping kad harijadi buatan tangan tanpa sampul. “Terima-kasih!”, ucapku ringkas secara spontan dan terkejut. Mereka berdua tersenyum lantas berlari semula ke kelas mereka kerana sepatutnya mereka berada di dalam kelas.

-

Aku mengambil tempat di bilik guru sementara menunggu waktu P&P yang bermula pada waktu ketiga, aku duduk tersenyum sendirian menyoal diri bagaimanakah mereka mengetahui tarikh lahirku? Aku sendiri pun jarang sangat mengambil tahu tarikh 5 mei setiap tahun yang merupakan tarikh keramat untuk diriku. Sudah tentu Cikgu Anuar guru kelas tahun 4 yang telah membocorkan rahsia. “Ah! biarlah bukannya menimbulkan masalah pun.” Getus hatiku.

-

Namun sebenarnya mata aku tertumpu kepada kad hari lahir lukisan tangan yang menggunakan warna lilin, ia tidak berapa kemas namun masih dapat dipastikan ia adalah lukisan kartun Hello Kitty. Lukisan itu tidak kemas walaupun murid itu sudah berada di tahap dua bukanlah salah mereka, tetapi lebih kepada kurangnya peralatan melukis di sini dan tidak banyak yang guru-guru di sini dapat lakukan dalam hal itu.

-

Kad hari lahir itu mengingatkan aku kepada kisah aku dimasa lalu, dahulu aku cukup sinonim dengan Hello Kitty kerana semua orang tahu bahawa jika aku keluar bertemu janji dengan Aishah pasti baju Hello Kitty yang akan dipakai oleh kami berdua. Aku tidak pernah peduli dengan cemuhan dan perli kawan-kawan serumah tentang hal Helllo Kitty yang penting aku dapat keluar bersamanya. Juga mungkin kerana itu kami digelar “loving couple” walaupun Aishah sebenarnya tidaklah lembut sangat seperti namanya kerana dia agak tomboy dan aku sendiri bukanlah romantik sangat.

-

Kami begitu obses dengan Hello Kitty hinggakan mug, beg dan selipar yang kami ada lakaran kartun tersebut. Mungkin sifat kami berdua yang sukakan dengan kucing yang lebih menyenangkan segalanya tentang Hello Kitty. Itulah cinta Hello Kitty sangat hebat hingga meninggalkan kesan kepada sesetengah orang walaupun sesetengah orang melihatnya hanya sebagai kartun dan cenderamata. Pernah satu ketika dulu di Hong Kong ada manusia gila yang menjadikan ikon Hello Kitty untuk membunuh orang caranya ialah dengan memasukkan kepala mayat yang telah dibunuh kedalam patung Hello Kitty.

-

Tiba-tiba aku Cikgu Margaret menyapa aku. “Cikgu, nama kebuah nuan tachum kediri? Aku agak terperanjat dengan sapaannya yang mengejutkan aku daripada lamunan kisah lama. “Ah… nadai nama-nama, terkenang pengingat lama suba.” Jawabku ringkas sambil tersenyum memandangnya, cepat-cepat aku menyelitkan kad tadi kedalam buku panduan guru Pendidikan Moral. Dia cuma tersenyum melihat segala perbuatan aku dan meneruskan kerjanya menanda bubu-buku yang berlambak di atas mejanya. Rupanya perbuatan aku tersenyum sendiri itu diperhatikan oleh Cikgu Margaret yang berada di hadapanku.

-

Aku berasa terharu dengan sikap murid yang mengingati guru mereka dalam keadaan yang amat serba kekurangan, aku tidak kisah kad yang diberi itu lukisan sendiri bagi aku yang lebih penting ialah keikhlasan mereka. Sekurang-kurangnya keikhlasan mereka itu dapat juga menggembirakan aku yang duduk jauh di perantauan. Suatu yang pasti ikon Hello Kitty sudah tidak sesuai dengan aku!

-

Terjemahan:

jelatong=jeti

kediri=sendiri

nadai=tiada

nama=apa

nuan=kamu

tachum=tersenyum


6 comments:

fifteen said...

ni cerpen ke kisah benar?

finnie said...

HEPI BELATED BIRDDAY....sori aku nak wish semlm tp dek krn kesibukan aku terlupa..so ari ni je lah..yg penting aku ingat kan...ko dah ada awek br ker?bila ko nak pindah blk semenanjung...rendu la nak ngeteh mcm dolu2 ngan ko....huhuhu......

Maswafi Abd Samat said...

T.q

aku reka je cerita ni, tapi masih 50% betul.

Ngeteh!!! nanti aku cal

cyda said...

hapy belated birthday cikgu....

Aishah Jamal said...

HAPPY BELATED BIRTHDAY.
Akak doakan semoga awak beroleh kesejahteraan, kegembiraan, dipermudahkan jodoh dan dimurahkan rezeki oleh Alah swt.

Lepas ni kalu balik Semenanjung jenuh le Makcik Mah nak faham slang Sarawak ni. He...he...he..

Anak murid tu kreatif. Akak pasti Wafi akan menjadi Ikon guru yang paling disayangi disana.

SOHAINA MOHD SALLEH said...

HAPPY BELATED BIRTHDAY WAFI,
JADIK UMUR SEKARANG DAH BERAPA TAHUN YEKK.
SEMOGA BERTEMU JODOH