Sunday, May 17, 2009

Mentor


Suasana di hadapan Bangunan Sultan Abdul Samad sangat meriah kerana diadakan pertandingan maraton peringkat antarabangsa. Kelihatan ramai warga asing dari afrika memenuhi kawasan kanopi meja urusetia untuk urusan hadiah. Masih ada lagi peserta maraton penuh belum sampai ke garisan penamat, dan kelihatan 100 meter sebelum garisan penamat seorang lelaki berusia berketurunan Melayu yang putih rambutnya cuba mengejar masa 6 jam berpandukan jam digital sebesar dua meja sekolah yang disediakan oleh pihak penganjur. Ia mendapat tepukan semangat daripada semua peserta dan penonton yang hadir, dalam kepayahan yang amat sangat dengan kakinya yang berjengket-jengket ia dapat mengejar masa yang ditetapkan seperti yang terpampang jam tersebut tanpa terlewat atau tercepat sesaatpun.

-

Adam lelaki berambut ikal dan sasa tubuhnya datang kepada Johan membawa dua gelas air isotonik 100 plus dan memberikan Johan segelas air. Johan yang kelihatan cengkung tubuhnya meneguk air tersebut dengan penuh nikmat dan sedikit gelojoh seolah-olah sudah tiga hari tidak berjumpa air. Adam menunggu Johan menghabiskan airnya dahulu sebelum bersuara. “Johan, bolehkah kau membawa membimbing aku untuk full marathon? Mereka sudah berkenalan lebih dari tiga tahun, pertama kali berjumpa sewaktu mereka bersama-sama menamatkan 22.1 km di Padang USM selepas melepasi jambatan Pulau Pinang. “Kau serius?” balas Johan dengan nada yang agak terkejut dan tersenyum gembira. “Yup!” balas Adam pendek kerana dia memang seorang pendiam, tidak banyak bercakap kecuali hal-hal yang dirasakan amat penting. “Haa…ha.. boleh belanja aku nasi lemak Tang Lin lepas ni.” balas Johan spontan. “Beres, Boss!” balas Adam secara berseloroh.

II
Johan dan Amir sepakat akan ke selatan tanahair untuk maraton penuh seterusnyanya dan misi mereka sebenarnya untuk memastikan Adam berjaya mencapai matlamatnya, tidak kira apapun yang berlaku. Pada setiap hari Isnin, Rabu dan Khamis mereka akan berlatih bersendirian di tempat masing-masing sejauh 10km sehari dan akan bertemu di Tasik Perdana setiap Sabtu dan Ahad berlatih bersama-sama rakan yang lain seperti Julyca, Hamdan dan Badrul.

-

Razak, mentor Adam agak bengang dengan suasana yang berlaku seolah-olah Adam membelakanginya dalam hal yang agak besar itu. Sewaktu minum petang di sebuah restoran mamak yang terkenal di Bangsar. Razak bersuara kepada Adam. “Aku rasa lebih baik kau batalkan hasrat kau untuk buat maraton penuh tu!” Adam terkejut dengan kata-kata Razak seperti satu arahan itu. “Kenapa?” balas Adam pendek meminta kepastian.

-

“Kau jangan buat kerja gila macam Johan, kau tu belum bersedia dari segi fizikal dan mental, perjalanan kita masih jauh. Macam kau tak kenal dengan Johan, dia memang gila pasal tu dia hidup sorang-sorang sampai sekarang.” balas Razak dengan agak tegas. Adam membisu dengan jawapan tersebut, mungkin ada benarnya kata-kata Razak dalam hatinya. “Aku rasa kau patut ikut cakap aku, kau lakukan secara sempurna, selepas kau berjaya melakukan 21km di bawah 1 jam 45 minit baru kita pergi kepada 42km dan kita buat di bawah 4 jam.”

III

“Kenapalah kau ni tiba-tiba berubah fikiran? walhal simulasi kau 33 km untuk full maraton di Tasik Perdana dengan Johan dan Amir pada minggu depan.” Soal Julyca sedikit marah. “Entahlah, cakap Razak itu macam ada benarnya.” Adam berbunyi perlahan. “Aku dulu hendak berlari 3km pun tidak pernah terfikir dan Johan yang telah menyakinkan aku bila aku memintanya menjadi mentor aku semasa mendaftarkan larian 10km di Shah Alam tahun lepas.” balas Julyca dengan nada yang agak perlahan. “Cara Johan memang kadang-kala agak ekstrem dan sangat memenatkan tetapi dia tidak pernah meninggalkan aku sewaktu latihan, cuma sewaktu pertandingan kami mengikut rentak masing-masing.” Julyca menyambung.

-

“Cuba kau lihat geng di hadapan kita, pada akhir latihan kau akan lihat ada yang tertinggal jauh di belakang bagi aku seorang mentor yang baik tidak patut berbuat begitu terutama kepada seorang perempuan macam kami.” Julyca menambah. “Tapi mungkin aku tidak dapat mencatatkan masa di bawah 4 jam.” Balas Adam. “Kalau itu yang kau fikirkan aku tak dapat buat apa-apa. Bagi orang yang tidak sempurna seperti aku cuma mahu menamatkan apa yang aku mulakan bukannya soal masa. Aku sendiri tidak memahami kenapa Johan suka melakukan sesuatu yang ekstrem mungkin ia ada kena mengena dengan sejarah silamnya, yang penting impian aku sudah tercapai untuk menamatkan 10km kerana dia.” Julyca bersuara dengan penuh makna. “Sudahlah mari kita ke parkir Taman Burung nanti terlambat pula, sudah tentu mereka sudah berada di situ. menunggu kita untuk berlatih bersama” Balas Adam yang mukanya dalam kebingungan.

III

“Aku gembira kau mahu ikut aku dan Amir buat simulasi hari ini, dan aku yakin kau dapat buat dengan baik minggu depan di Link Kedua.” Johan memberikan perangsang. “Kau janganlah risau sangat pasal masa, yang penting kau tamatkan larian tanpa kecederaan yang kekal. Selepas itu kau berlatih pula kejar masa. Aku tahu Razak tak bagi kau ikut aku dan Amir sebab masa kau belum “cun” bawah 1 jam 45 minit untuk half maraton.” Adam menundukkan kepalanya sambil membisu. “Mungkin aku sedikit gila tetapi pernahkah Razak melakukan full maraton, tidak pernah bukan? Kenapa dia beria-ia mahu menjatuhkan impian orang lain? Johan menimbulkan lagi persoalan yang membingungkan Adam. “Mungkin dia takut kau akan melebihi dia agaknya atau dia sendiri takut untuk melakukannya.” sambung Johan sinis.

IV

Cuaca sangat panas hari itu, kawasan tempat masuk garisan penamat di Tol Taman Perling sudah pun penuh dengan ribuan manusia meraikan hari bersejarah tersebut samada ikut serta ataupun sebagai penonton. Kawasan lapang bersebelahan pentadbiran Link Kedua itu sudah semacam pesta dimana pelbagai tempat disediakan seperti paramedik yang penuh dengan peserta yang cedera dan pengsan. Ramai peserta yang beratur untuk mengambil makan dan minuman disediakan secara percuma. Julyca yang sudah lama menamatkan larian 10km sangat gelisah menanti Johan, Amir dan Adam kerana sudah hampir 5 jam maraton penuh dilepaskan namun kelibat mereka masih belum kelihatan.

-

10 minit kemudian Adam muncul di garisan penamat dengan penuh gembira kerana berjaya menamatkan maraton penuh yang pertama. Julyca kelihatan bingung tertanya-tanya dimana mentornya berada tanpa menunggu Adam yang bercekak pinggang sarat melepaskan lelahnya terus bertanya. “Dimana Johan?” Adam tidak bercakap kerana sangat penat sebaliknya menunjukkan isyarat bahawa Johan masih di belakang. Julyca sedikit gembira dengan jawapan tersebut di atas alasan yang dia sendiri tidak pernah tahu, seolah-olah ada satu perasaan lain yang tidak dapat digambarkannya. Tidak berapa selepas itu muncul seorang lelaki menamatkan larian dan disusuli dengan Johan. Adam menerpa kepada mentornya yang baru lalu mereka berpelukan. “Well done! Adam” Johan bersuara dalam kepayahan.

-

Julyca datang kepada mereka berdua sambil tersenyum dengan membawa dua cawan minuman isotonik 100 plus. “Tanpa kau aku takkan berjaya!” Adam memulakan bicara. “Aku rasa silap tu, running is not about me, is not about Razak but it’s about yourself! Aku cuma kawan pembimbing kau” Kata Johan tersenyum. Julyca gembira dan menambah. “Johan, kau memang tak pernah berubah dari dulu.” Johan tiba-tiba menjerit. “Lihat tu!! Amir dah sampai dengan gembiranya sambil angkat tangan lagi macam la dia dapat nombor satu!” Mereka bertiga gelak besar begitu juga dengan Amir yang baru sampai.

-

Segaham,

Batang Balui, Belaga

Bumi Kenyalang

-

Cerpen ini didedikasikan khas untuk dua orang mentor aku yang membimbing aku hingga ke tahap yang aku sendiri tidak pernah terfikir. Terima kasih Firdaus dan Zafrul semoga anda juga menjadi inspirasi kepada yang lain. Kepada “runners” dan “mountain climbers” hayatilah petikan di bawah kerana anda lebih daripada yang anda fikirkan.

-

Impossible is just a big word thrown by around by small men who find it easier to live in the world they've been given than to explore the power they have to change it. Impossible is not a fact it's an opinion, impossible is not a declaration, it's a dare, impossible is potential, impossible is temporary, impossible is nothing!!

5 comments:

Pakwar said...

..in the process to get the second wind to be fit again

fifteen said...

makin banyak ko punya cerpen duk kat pedalaman yer...heheheh...

mane dapat inspirasi nie?

fifteen said...

makin banyak ko punya cerpen duk kat pedalaman yer...heheheh...

mane dapat inspirasi nie?

Maswafi Abd Samat said...

ha..ha.. dah xde benda nak dibuat!!!

Mafeitz Mamat said...

bro.. selamat hari guru !!